Ini sebabnya isteri perlu kucup tangan dan minta restu suami walaupun tengah marah bak gunung berapi nak mele tup!

Wahai isteri, ingat..jika sa kit hati sangat pun dengan suami, jangan lupa ambil tangannya dan kucuplah tanda kita bersyukur dengan apa yang Allah beri.

Sebab apa? Hanya dengan restu dan doa Suami, Allah meminta malaikat menjaga isteri dari keluar pagi hingga balik nanti.

Lumrah hidup berumahtangga memang menghadapi ujian dan dugaan. Beberapa fasa perkahwinan yang perlu diketahui bagi memberi persediaan kepada pengantin.

Sememangnya hidup ini akan sentiasa diuji dan diduga. Tak kira sama ada hidup bersendiri ataupun hidup berumah tangga. Hidup berumahtangga ujiannya lebih mencabar kerana kita perlu memikirkan orang lain berbanding jika kita hidup bersendirian.

Orang lain yang asalnya adalah terlalu asing tetapi telah kita terima menjadi sebahagian daripada hidup kita.

Orang lain yang asalnya langsung tidak kita kenali tetapi kita sayang dan cinta dengan sepenuh hati. Namun, walau cinta menggunung tetapi percayalah, kita takkan mungkin akan mengenali pasangan kita sepenuhnya.

Kita takkan mungkin akan memahami dan mengerti pendirian dan kehendak pasangan kita seratus peratus begitu juga dengan dia.

Di pejabat, di tempat kerja, di jalanraya, Allah har amkan segala kejahatan dekat dengan isteri yang selalu meminta izin pada Suami.

Bukan soal siapa Suami, tapi soalnya, di sisi Allah, apakah yang ada pada Suami! Apabila suami sebagai ketua di dalam rumahtangga, maka isteri itu timbalannya yang mempunyai tugas dan tanggungjawab tertentu.

Di antara tanggungjawab isteri ialah:
1. Bergaul dengan suami secara baik. Menurut ulama Mazhab As-Shafie, wajib bagi isteri menggauli suaminya dengan baik.

2. Mengendalikan kerja-kerja rumah. Menurut riwayat Jauzani, Rasulullah s.a.w menentukan kewajipan anaknya Fatimah mengurus rumah dan Ali mengurus kerja-kerja di luar rumah.

(AI Mar’ah fi Tasawwuri Islam, m.s 105, oleh Abdul Muta’al AI Jibry).

3. Berhias untuk suami. Isteri hendaklah sentiasa berada di hadapan suami dalam keadaan menarik dan kemas. Dengan itu suami menjadi terhibur ketika di sampingnya. Tugas ini tidak dapat dilaksanakan dengan baik oleh isteri kecuali mereka yang faham dan benar-benar prihatin.

4. Pujuk memujuk adalah penting dalam kehidupan rumahtangga. Ibn al-Aswad AI-Dualy berkata kepada isterinya: ‘Apabila kamu melihat aku marah, tenangkanlah aku. Apabila aku melihat kamu marah, aku pula menenangkan kamu. Jika tidak janganlah kita bersama-sama. ‘

5. Isteri hendaklah taat kepada suami. Di dalam sesuatu tindakan, jangan sekali-kali membelakangkan suami, kerana dia ketua rumah-tangga. Jika hendak keluar rumah mestilah mendapat izin dari suami terlebih dahulu. Isteri pula hendaklah memahami tugas dan kewajipan suami di luar. Sekiranya kerja itu untuk Allah S.W.T. dan RasuINya, ia mestilah menyokongnya,memberi galakan dan semangat dan menasihatinya supaya tidak berputus asa.

6. Isteri hendaklah sentiasa menjaga kehormatan diri dan nama suami. Wanita yang menjaga kehormatannya dianggap oleh Rasulullah S.A.W. sebagai wanita yang baik dan patut menjadi ukuran bagi lelaki yang hendak memilih isteri.

Inilah di antara kewajipan isteri terhadap suami. Apabila setiap pihak menunaikan tanggungjawab, akan berkembanglah mawaddah atau kasih sayang. Batas-batas dan tanggungjawab suami isteri ini ditetapkan oleh Islam sebagai peraturan yang bertujuan mengukuhkan kehidupan dan hidup di dalam suasana ibadah kepada Allah S.WT.

Jangan silap memahami fakta.

Memang benar ujian dan dugaan adalah rempah ratus rumahtangga tetapi segala ujian dan dugaan perlu diharungi dan ditempuhi bersama. Jika hanya satu pihak sahaja yang berusaha untuk mengatasinya, jangankan lima tahun, lima puluh tahun pun, belum tentu rumahtangga akan bahagia.

The choice is yours!

Sumber: Pesona Pengantin via Empirewebsite

Facebook Comments