Dari Tayar Pecah,Tangki Minyak Hitam Bocor, Wanita Ini Akhirnya Kema langan,Tapi Kejadian Selepas Itu Sebenarnya Lagi Sayu

Betapa kerja-kerja seharian seorang wanita itu tak pernah habis dengan lelah dan penat. Ada saja yang mengikatnya untuk ke sana ke mari. Berkejar itu dan ini. Biar penat bagaimanapun, pesan ibu yang terlibat dalam kema langan ini, “Jangan memandu masa mengantuk.”

Kerana kejadian kema langan yang dialami oleh Puan Norhafizah Madzlan ini panjang kisahnya. Diceritakan satu persatu agar menjadi panduan buat mak-mak yang memandu di luar sana.

Pesan Mingguan Wanita, kalau penat sangat mak-mak. Berehatlah, dapat tidur setengah jam pun tak apa. Bila dah segar, buatlah apa pun. Insya-Allah niat baik mak-mak akan Allah tolong.

Dan seperti apa yang dikongsikan ibu ini, katanya “Semoga jadi pengajaran pada yang lain. Saya bawa anak kecil saya bersama masa itu. Kalau jadi apa-apa saya akan menyesal seumur hidup.

Kisah Tayar Pecah

Tidak pernah-pernah saya mengalami kejadian yang besar-besar begini bertalu-talu dalam kehidupan saya. Hanya Allah Maha Tahu betapa banyak yang saya belajar ketika melalui semua kejadian ini.

Ketika itu saya sedang dalam perjalanan dari Kota Bharu mahu pulang ke rumah di Kuala Besut. Namun, dalam perjalanan pulang itu, saya terasa mahu singgah ke kandang lembu menghantar air dan makanan buat suami.

Alkisah, saya buat hal beberapa hari sebelum tu. Saya pergi ke kandang bertujuan mahu menjernihkan keadaan. Tak nafi, macam-macam benda ada dalam otak saya.

Dalam 5 – 6 km lagi mahu sampai ke kandang, saya terlepas stereng yang memang memberat ke kiri. Terlepas tu sebab apa saya tak ingat, tapi bukan sebab mengantuk.

Sudahnya tayar kereta sebelah kiri depan termasuk dalam lubang dan tak lama lepas tu saya dah mula rasa tayar tu habis anginnya.

Berada di tempat asing, saya rasa runsing nak mohon bantuan sesiapa.

 

Dari Tayar Pecah, Ke Tangki Minyak Hitam Bocor, Sudahnya Ibu Mengantuk Kepenatan Ini Kemalangan Kereta, Kejadian Selebihnya Lagi Sayu

 

Suami Di Kandang, Memang Tak Pegang Telefon

Saya cuba call suami, tiada jawapan. Begitulah selalunya jika dia dikandang. Memang tak pegang telefon. Bukan macam orang kerja pejabat.

Sebab itu, selalu saya pesan kepada suami, supaya dia selalu tengok telefon mana tahu ada kecemasan.

Bila telefon tidak berangkat, saya buat keputusan untuk bawa saja kereta tu ke kandang. Sampai di sana, saya yang sepatutnya sembang benda baik-baik saja dengan suami jadi terpaksa maklumkan dia yang tayar kereta saya pecah.

Cut it short, selepas makan, dia keluarkan tayar dan ketuk rim yang nampak bengkok dan gantikan tayar dengan tayar spare dan berpesan nanti berhenti isi angin.

Saya pun pulang.

Dalam perjalanan pulang, saya terlepas stesen minyak pertama. Ralit. Ya, ralit lagi. Bila saya sedar yang saya lupa singgah isi angin, saya rasa jauh sangat dah saya dari stesen minyak tu.

Maghrib pun dah dekat. Jadi saya fikir, ada baiknya saya berhenti solat dulu dan kemudian pergi isi angin selepas tu saja.

Buka Dompet Cuma Ada Puluhan Duit Seringgit

Pertimbangan saya itu silap. Dalam 3 – 4 km menuju ke masjid, sekali lagi saya rasa angin tayar tak ada.

Memandangkan hari dah hampir gelap, saya gagahkan jua bawa sehingga ke masjid. Saya fikir di situ lebih mudah dapatkan bantuan.

Lalu beliau pun solat di masjid. Selesai solat, jemaah juga sudah habis berdoa. Norhafizah keluar dari masjid dengan harapan dapat bertemu dengan jemaah tempatan.

Norhafizah tebalkan muka bertanyakan bantuan. Seorang pemuda dan dua orang tua bersedia membantunya ketika itu. Pemuda itulah yang buka tayar dan rim kereta kemudian bawa ke kedai tayar yang sebenarnya dah tutup pun untuk tukar tayar baru.

Waktu tu, peluh tak kira. Bimbangnya kalau mahal sedangkan duit dalam dompet ada puluhan duit seringgit dan satu dua keping duit merah dan duit hijau.

Tuan kedai pada asalnya enggan menolong kerana ada janji dengan orang lain. Melihat itu, saya keluar dari kereta dan buat rayuan minta pertolongan. Alhamdulillah, dia mahu membantu akhirnya.

Rim memang berlekuk lagi. Pun diketuk Tuan kedai itu. Lega, rim tu masih boleh dipakai lagi. Tayar berganti dengan tayar terpakai agaknya. Harga RM 35. Itupun saya tak cukup duit nak bayar. Duit RM 1 saya tak bawa pula bersama ke kedai tayar. Pemuda itulah yang tambah dulu yang tak cukup.

Sampai semula ke masjid, saya disoal banyak soalan. Jawapan saya tu ibarat puzzle yang sedang dicantum oleh seorang pakcik yang tak ikut bersama tadi. Sudahnya dia cam saya isteri siapa.

Baki duit yang saya mahu ganti kepada pemuda tu pun diganti oleh pakcik tu saja. Bab tayar spare, nanti sajalah.

 

Dari Tayar Pecah, Ke Tangki Minyak Hitam Bocor, Sudahnya Ibu Mengantuk Kepenatan Ini Kemalangan Kereta, Kejadian Selebihnya Lagi Sayu

 

Tangki Minyak Hitam Pula Bocor

Keesokan malamnya, saya bakal naik bas ke Parit Buntar. Petang sebelum tu, saya decided untuk hadir halaqah sebab mahu bincang buat kem untuk anak-anak cuti sekolah nanti.

Habis halaqah, terkejut tengok minyak meleleh begitu sekali. Minta akhi yang ada di situ periksa, memang minyak hitam dah tak ada.

Disebabkan tak mahu lambat balik rumah sebab Maghrib pun dah tak lama, maka saya terima pelawaan Tuan rumah untuk hantar saya pulang. Yang menghantar adalah anaknya.

Sekali lagi, saya buat hal. Sampai di rumah baru saya ingat, kunci rumah ada pada kunci kereta yang saya tinggalkan tadi. Jenuh mengopek pintu rumah pula kami hari tu.

Tangki itu, alhamdulillah seorang sahibah yang bantu perbaiki. Pun belum saya bayar lagi.

 

Dari Tayar Pecah, Ke Tangki Minyak Hitam Bocor, Sudahnya Ibu Mengantuk Kepenatan Ini Kemalangan Kereta, Kejadian Selebihnya Lagi Sayu Dari Tayar Pecah, Ke Tangki Minyak Hitam Bocor, Sudahnya Ibu Mengantuk Kepenatan Ini Kemalangan Kereta, Kejadian Selebihnya Lagi Sayu Dari Tayar Pecah, Ke Tangki Minyak Hitam Bocor, Sudahnya Ibu Mengantuk Kepenatan Ini Kemalangan Kereta, Kejadian Selebihnya Lagi Sayu

 

Kemal angan Sebab Memandu Dalam Keadaan Mengantuk

Kejadian berlaku ketika dalam perjalanan bawa anak lelaki dan seorang anak jiran balik dari kem. Saya memang dah mengantuk sangat. Malam sebelum tu tidur jam 2 pagi uruskan yogurt.

Kebiasaannya, saya akan buka drama dan dengar. Iyalah, mestilah jeling sekali-sekala. Tapi, hari tu saya tak buka sebab anak-anak ada bersama. Saya tengok drama ni, selalunya belakang mereka.

Alkisah, ini terjadi.

Korang jangan drive dalam keadaan mengantuk. Banyak benda boleh jadi dalam sekelip mata sebab mengantuk time drive. Saya baru lepas acci dent. Alhamdulillah kereta je kemek. Ahmadan bengkak dan luka sikit di mata, Uwaiys dan saya pecah sikit bibir.

Kisahnya bucu depan kiri saya berlanggar dengan bucu belakang kanan kereta orang lain. Kemudian saya termasuk jalan sebelah. Nyaris berlanggar juga dari kereta arah bertentangan tapi alhamdulillah waktu tu memang saya dah wide awake. Jadi saya segera mengelak dan kereta itu juga sempat masuk ke tepi jalan Kalau tak, tak tau lah apa jadi.

Yang saya langgar adalah Ibu tunggal berasal dari Terengganu malah tiada siapa yang boleh diharapkan di sini melainkan seorang jirannya di Kota Bharu.

Disebabkan kem alangan ni, dia mungkin susah nak bergerak sebab keretanya perlu diperbaiki.

Dua Jam Bersama, Lebih 10 Kali Dia Menangis

Saya bawa adik tu ke rumah saya. Alhamdulillah kereta kami dua-dua boleh bergerak lagi. Lega.

Di rumah, dia bercerita tentang kesusahan hidupnya dalam rumahtangga. Anak sulungnya ADHD. Bekas suami kerap mengganggu. Hidup dia jauh lebih stress dari saya.

Beberapa kali saya peluk dia dan anaknya. Saya pujuk dia jangan menangis. Allahu… Tak tau nak cakap macam mana bila dua jam bersama dengannya. Memang tak kurang sepuluh kali dia menangis.

Alhamdulillah jirannya datang membantu. Saya tak dapat bekalkan duit lagi padanya semalam. Saya perlu cari duit dulu. Kami setuju hal ini kami selesaikan tanpa report polis.

Sehingga hari ini saya masih berhubungan dengannya. Khabarnya dia dah naik bas ke Kuala Terengganu setelah terkandas dalam perjalanan semalam.

Urusan duit? Syukurlah saya dikelilingi insan yang baik hati. Sahibah yang ber kem sekali minta no akaun dan saya seperti selalu tak beri sebab saya selalu rasa, orang seperti saya tak perlu diberi bantuan.

Rupanya, semalam mereka sempat buat kutipan. Duit itu saya terus bank in kepada Tuan kereta yang saya langgar. Bab kereta saya tu saya fikir biarlah dulu.

Rupanya hari ni mereka buat kutipan sekali lagi. Ya Allah. Saya sangat hargai sumbangan dari sahabat sahibah.. Allah jualah yang membalas dengan sebaik-baik kebajikan buat semua yang membuat sumbangan dan mendoakan.

Saya Beli Kereta Ini Dengan Niat..

Ya, kereta ni dibeli dengan harga RM 3000. Baru bayar first RM 300. Semua orang terkejut mendengar harga yang begitu murah.

Saya beli dengan niat mudah untuk saya buat urusan yang mudah-mudah seperti ke pasar, kedai dan yang pentingnya hadir usrah, halaqah dan kelas tafsir.

Bila dibantu begini, saya harap, saya akan istiqamah pada jalan dakwah ni. Jangan saya jadi orang yang beralasan bila diajak berprogram nanti. Inilah saja pun yang saya puas hati bila berada di jalan ini. Serabut-serabut cari duit, hilang bila bersama mencari ilmu dan berdiskusi dengan mereka.

Alhamdulillah, semuanya in syaa Allah akan selesai dengan baik.

Jika ada yang membaca sehingga habis, saya doakan semoga kalian juga dapat teman yang baik-baik. Mereka adalah anugerah Allah kepada kita di dunia ni.

Sumber/Foto : Norhafizah Madzlan

 

 

 

 

Sumber

Facebook Comments