Kembali Pada Al-Quran Setelah Diuji Dengan Kelalaian Diri  

Bimbang dengan kesihatan anak kedua dan ketiga yang seringkali diserang semput gara-gara ditinggalkan di nurseri membuatkan naluri keibuannya tersentuh. Ibu mana yang sanggup membiarkan anak-anak tidak sihat di tangan orang lain semata-mata mengejar tugasan di tempat kerja.

Setelah berbincang bersama suami tercinta, Hamidah Aliman, tegar melepaskan jawatan seorang pensyarah di Kolej Pengajian Islam Johor (MARSAH).

Biar pun berat dirinya lebih rela bermujahid menjaga anak-anaknya sendiri. Apatah lagi bimbang jika anaknya terabai, sudah pasti dia akan di soal di akhirat kelak.

Ternyata biar pun berhenti kerja, dia tidak betah duduk diam dan akhirnya membantu suami untuk memulakan perniagaan kedai runcit.

Disebabkan suami terikat dengan tugas hakiki seorang guru agama, jadinya segala tugas di kedai di ambil alih Hamidah sepenuhnya. Ditambah pula dengan menguruskan anak-anak yang masih kecil memang cukup mencabar baginya.

 

Kesibukan dan kekalutan ini membuatkan Hamidah sedikit jauh dari kitab suci Al-Quran. Dirinya juga kurang meluangkan masa bersama Al-Quran kerana kebanyakan waktu lebih terisi dengan tugasan lain.

Jika sebelum ini setiap kali mengandung, dirinya banyak menghabiskan masa dengan membaca ayat suci Al-Quran sebaliknya ketika mengandung anak ke-empat semuanya berbeza.

“Siapa sangka jika sebelum mengandung tiada apa-apa masalah, kali ini cukup berbeza. Pada awalnya setiap malam saya sukar tidur dan demam. Sepanjang dua minggu perkara ini berlarutan hinggalah turun darah dan saya terus ke hospital. Di situ, barulah doktor sahkan yang janin saya telah hilang dan hanya tinggal kantungnya sahaja.

“Biar pun terkejut tetapi saya dan suami redha, walaupun kandungan telah memasuki lima bulan. Memang situasi ini agak janggal tetapi mungkin segala yang berlaku ada hikmahnya. Saya juga mulai sedar bahawa selama ini saya sentiasa dekat dengan Al-Quran. Tapi disebabkan saya terlalu sibuk buatkan saya lalai. Akhirnya suami ambil keputusan untuk saya fokus kepada menjaga anak-anak sahaja dan sewakan sahaja kedai kami kepada orang lain.

“Sejak itu juga bersempena 1 Muharam 1436, saya berazam untuk untuk berkhidmat bersama Al-Quran. Bukan sekadar membaca tetapi turut mengajar serta mengajak orang lain membaca Al-Quran,” terang Hamidah tentang bagaimana dirinya mula bergelar guru Al-Quran sejak 2014 yang lalu pada usia genap 40 tahun.

Membaca Sambil Memahami Al-Quran

Ibu kepada lima orang cahaya mata ini mengakui mempelajari Al-Quran sebenarnya sesuatu yang menyeronokkan. Ketika belajar di Institut Pengajian Tahfiz Al-Quran dalam jurusan Diploma Tahfiz Al-Quran Wal Qiraat kelolaan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) pada tahun 1993 hingga 1995, dirinya berpeluang untuk belajar qiraat dan rasa teruja mengetahui pelbagai benda baru.

Kemudian setelah berkahwin dan menyambung pengajian di Universiti Al-Azhar Mansoura, Mesir dalam bidang Ijazah Tafsir Al-Quran Usuluddin pada tahun 1997, Hamidah merasakan terlalu banyak perkara yang terkandung dalam Al-Quran perlu didalaminya. Dalam masa empat tahun sebelum tamat pengajian, dia berjaya menghabiskan lapan surah. Ternyata untuk belajar memahami isi kandungan kitab suci bukan mengambil masa yang singkat.

Dari situlah timbul kesedaran padanya untuk mengajak masyarakat memahami isi kandungan Al-Quran. Selama ini, rata-rata kelas Al-Quran lebih terarah kepada bacaan, sebaliknya kini tiba masanya semua umat Islam mula memahami isi kandungannya.

Menurut Hamidah, setelah pulang ke tanah air, dirinya menjadi tenaga pengajar di MARSAH selama tiga tahun iaitu pada 2006 sehingga 2009. Namun mengambil keputusan berhenti kerja dan kini mengajar mengaji Al-Quran sepenuh masa. Dari mula Hamidah berhasrat mengajar bukanlah untuk menjana pendapatan atau mengaut keuntungan. Sebaliknya rezeki itu datang tanpa di duga.

“Mula-mula saya mengajar di Johor Bahru ketika itu suami memang bekerja di sana. Sebelum itu, saya mengajar pelajar di MARSAH,  tetapi pada pada 2014 saya mula mengajar orang dewasa. Golongan yang telah bersara, sebenarnya mengajar golongan dewasa juga seronok.

“Ketika itu memang seronok, selain daripada mengajar mengaji, dalam masa yang sama saya turut menghimpunkan pelajar dalam sembilan kumpulan semuanya sepanjang lima tahun mengajar mereka. Kami sempat bertadarus dan khatam Al-Quran bersama-sama. Hubungan juga bukan sekadar ustazah dan pelajar sebaliknya menjadi saudara.

“Namun awal tahun lalu, saya terpaksa berpindah ke Kluang mengikut suami. Biar pun sedih terpaksa tinggalkan pelajar saya tetapi siapa sangka di sini kedudukan rumah saya amat dekat dengan masjid. Paling gembira apabila saya berpeluang mengajar sekali lagi di sini. Dalamseminggu, saya akan ajar lima hari iaitu ada waktunya di sebelah pagi dan setengahnya pula di sebelah malam.

“Biar pun saya tidak pernah mengenakan apa-apa bayaran, tetapi rata-rata pelajar tetap memberi sedikit sumbangan tanda terima kasih. Ternyata apabila kita dekat dengan Al-Quran, sanggup berhenti kerja dan akhirnya Allah datangkan rezeki dalam pelbagai cara. Masya Allah, saya bersyukur sangat,” ungkapnya terharu.

Harapan Hamidah hanya satu iaitu inginkan semua umat Islam mendekati Al-Quran serta memahaminya. Di dalam dunia akhir zaman di mana fitnah berleluasa, hanya Al-Quran dan sunnah sahaja yang wajib menjadi pegangan umat seperti mana yang Nabi Muhammad s.a.w jelaskan.

 

 

Sumber

Facebook Comments